• Pilih Bahasa
    • Indonesia
    • English
    • Arabic
  • kilat_multilingual Pilih Bahasa
    • Indonesia
    • English
    • Arabic
  • Masuk

Arab Saudi Beli Sepasang Kursi Astronot SpaceX dari Axiom-Sumber

Roket Arianespace Ariane 5 dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA di dalamnya, diluncurkan ke landasan peluncuran di Pelabuhan Antariksa Eropa, Pusat Antariksa Guiana di Kourou, Guyana Prancis, Kamis (23/12/2021). Gambar diambil pada (23/12/2021). ANTARA/REUTERS/HO-NASA/Bill Ingalls/pras/sa.
Roket Arianespace Ariane 5 dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA di dalamnya, diluncurkan ke landasan peluncuran di Pelabuhan Antariksa Eropa, Pusat Antariksa Guiana di Kourou, Guyana Prancis, Kamis (23/12/2021). Gambar diambil pada (23/12/2021). ANTARA/REUTERS/HO-NASA/Bill Ingalls/pras/sa.

JAKARTA, kilat.com- Arab Saudi berencana untuk meluncurkan dua astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di atas kapsul ruang angkasa dari SpaceX milik Elon Musk, menjadi negara Teluk terbaru yang memperkuat hubungan dengan perusahaan ruang angkasa swasta AS, menurut tiga orang yang mengetahui pengaturan tersebut.

Sumber, berbicara secara anonim untuk membahas kru misi sebelum pengumuman resminya, mengatakan kesepakatan itu ditandatangani secara pribadi awal tahun ini dengan Houston's Axiom Space, yang mengatur dan mengelola misi pribadi ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa AS untuk peneliti dan turis.

Berdasarkan kesepakatan itu, dua astronot Saudi akan mengendarai kapsul SpaceX's Crew Dragon ke stasiun luar angkasa untuk tinggal selama kurang lebih seminggu awal tahun depan, kata sumber tersebut. Saudi akan menjadi yang pertama dari negara mereka untuk pergi ke luar angkasa dengan pesawat ruang angkasa pribadi.

Aksioma tidak segera berkomentar. Pejabat dengan Komisi Luar Angkasa Saudi, badan antariksa Riyadh yang didirikan pada 2018, tidak segera dapat dimintai komentar.

Perusahaan swasta AS semakin memainkan peran kunci dalam mengirim astronot ke stasiun luar angkasa karena National Aeronautics and Space Administration, badan antariksa AS yang sekarang sangat berfokus untuk mengembalikan manusia ke bulan, berupaya mengkomersialkan penerbangan antariksa manusia yang berusia puluhan tahun di Amerika Serikat. kehadirannya di orbit rendah Bumi.

Baca Juga :
Astronom China Deteksi Bintang Neutron Nonakresi dengan Bantuan LAMOST

Kesepakatan itu akan menandai yang terbaru yang menempatkan perusahaan seperti Axiom dalam peran unik diplomasi yang lama didominasi oleh lembaga pemerintah seperti NASA. Stasiun luar angkasa adalah laboratorium seukuran lapangan sepak bola sekitar 250 mil (400 km) di atas Bumi yang telah menampung awak astronot internasional selama lebih dari 20 tahun.

Para astronot Saudi akan bergabung dengan dua orang Amerika yang diumumkan sebelumnya, pensiunan astronot NASA Peggy Whitson dan pengemudi mobil balap dan investor John Shoffner, kata sumber tersebut. Misi, yang disebut Ax-2, akan menjadi penerbangan luar angkasa kedua yang diatur oleh Axiom.

Para astronot pribadi di atas Ax-2 belum disetujui oleh panel yang diketuai NASA dari pemangku kepentingan dan negara-negara yang berpartisipasi di stasiun luar angkasa, seperti Rusia, Kanada, Jepang, dan Badan Antariksa Eropa, kata seorang pejabat AS. Pejabat itu menambahkan bahwa misi tersebut kemungkinan akan menerima persetujuan.

Bagi Axiom dan perusahaan luar angkasa lainnya, memutuskan kesepakatan dengan pemerintah asing dipandang penting untuk mempertahankan bisnis yang berpusat pada penempatan orang di luar angkasa. Menempatkan orang ke luar angkasa adalah kemewahan bagi pencari petualangan kaya dan sumber prestise nasional dan inspirasi bagi calon kekuatan luar angkasa seperti Arab Saudi.

Axiom meluncurkan misi pribadi pertamanya ke stasiun luar angkasa pada bulan April, mengirim empat awak ke stasiun luar angkasa dengan menggunakan kapsul SpaceX Crew Dragon yang mencakup seorang investor Kanada dan seorang pengusaha Israel.

Baca Juga :
7000 kg Sampah Manusia Kotori Mars, Siapa yang Tinggal di Planet Merah?

Dan Axiom pada hari Senin mengumumkan kesepakatan dengan Turki untuk meluncurkan dua astronot pertama negara itu ke luar angkasa pada akhir 2023. Itu kemungkinan untuk misi Ax-3, menurut seseorang yang mengetahui penerbangan tersebut.

Bisnis penerbangan astronot Axiom adalah pengalaman penting bagi tujuan perusahaan yang lebih luas untuk menyebarkan stasiun ruang angkasa pribadinya sendiri pada pertengahan dekade. Ia berencana untuk terlebih dahulu memasang modul ke ISS sebelum dipecah menjadi struktur yang sepenuhnya pribadi setelah laboratorium internasional yang ada pensiun sekitar tahun 2030.

Nilai kesepakatan Saudi dengan Axiom tidak jelas. Setiap kursi Crew Dragon pada misi pertama Axiom dijual seharga $55 juta per kursi. (nda)

Silakan Masuk untuk menulis komentar.

RECAPTCHA