• Pilih Bahasa
    • Indonesia
    • English
    • Arabic
  • kilat_multilingual Pilih Bahasa
    • Indonesia
    • English
    • Arabic
  • Masuk

Kapolri Bongkar Kematian Brigadir J, Irjen Ferdy Sambo Dalang Perintah Penembakan!

Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo melayat ke rumah duka tempat jenazah Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo di Kompleks Widya Candra, Jakarta Selatan, Jumat (1//7/2022). ANTARA/Fianda Sjofjan Rassat
Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo melayat ke rumah duka tempat jenazah Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjahjo Kumolo di Kompleks Widya Candra, Jakarta Selatan, Jumat (1//7/2022). ANTARA/Fianda Sjofjan Rassat

JAKARTA, kilat.com- Kepala Kepolosian Republik Indonesia (Kapolri), Jenderal Listyo Sigit Prabowo membongkar fakta terupdate terkait kematian Brigadir J. Kapolri menyebut bahwa Irjen Ferdy Sambo merupakan dalang dari perintah penembakan tersebut.

"Timsus menemukan bahwa peristiwa yang terjadi adalah peristiwa penembakan terhadap Saudara J yang menyebabkan Saudara J meninggal dunia yang dilakukan Saudara RE atas perintah Saudara FS," kata Kapolri dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (9/8/2022).

Mantan Kepala Divisi Propam Polri, Irjen Ferdy Sambo pun telah ditetapkan sebagai tersangka oleh Timsus bentukan kapolri atas kasus tersebut.

"Timsus menetapkan Saudara FS sebagai tersangka," kata Jenderal Sigit.

Ferdy Sambo disangkakan Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana. Dia menjadi tersangka keempat dalam kasus ini.

Baca Juga :
CCTV Jadi Kunci Penangkapan Ibu Muda di Mojokerto Curi Motor di Minimarket

Sebelumnya, Polri menetapkan tiga orang tersangka, yakni Bharada Richard Eliezer (E), Brigadir Ricky Rizal, dan K.

Bharada E disangkakan Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 dan 56. Sementara itu, Brigadir Ricky disangkakan Pasal 340 KUHP juncto Pasal 55 dan 56, yakni pembunuhan berencana. Belum diketahui lebih lanjut pasal yang disangkakan terhadap K.

Penetapan tersangka dilakukan setelah Tim Khusus memeriksa saksi-saksi dan barang bukti, seperti alat komunikasi hingga rekaman CCTV.

Sebagai informasi, Brigadir J tewas setelah menerima tujuh luka tembakan. Peristiwa itu terjadi pada Jumat (8/7/2022) di rumah dinas Kadiv Propam Polri di Kompleks Polri, Duren Tiga, Jaksel.

Awal mula kasus mencuat, Brigadir J disebut terlibat baku tembak dengan Bharada Richard Eliezer. Saat itu disebutkan baku tembak keduanya diawali Brigadir J yang diduga melecehkan istri eks Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo.

Baca Juga :
Dua Mantan Pegawai KPK Jadi Pengacara Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi, Miliki Tugas Berbeda

Sebulan kasus berlalu, muncul narasi lain dari informasi awal yang diungkap. Narasi baru ini muncul dari Polri, Komnas HAM, maupun pihak Bharada E. Kini narasi baku tembak tak berlaku lagi setelah Bharada E dijerat pasal pembunuhan. (jri)

Silakan Masuk untuk menulis komentar.

RECAPTCHA